Apa itu Columbine Lock?

Kunci Columbine memungkinkan ruang kelas dikunci dari dalam.

Kunci columbine adalah kunci khusus yang dipasang di pintu ruang kelas, memungkinkan ruangan dikunci dari dalam. Mereka diberi nama setelah kematian penembakan yang mengerikan di Columbine High School pada tahun 1999. Pembantaian Columbine, yang dilakukan oleh dua siswa, mengakibatkan kematian 12 siswa, seorang guru, dan bunuh diri dua pria bersenjata itu. Selain itu, lebih dari 20 lainnya terluka, dan beberapa siswa selamat dari pembantaian tanpa luka mental dan trauma dari serangan mengerikan itu.

Kunci columbine dirancang untuk melindungi siswa dan guru di dalam kelas.

Tragedi di Columbine menimbulkan banyak pertanyaan tentang keselamatan mahasiswa di kampus mana pun, dan langkah apa yang dapat diambil untuk menghindari bencana serupa lainnya. Salah satu ide yang diusulkan adalah kunci khusus yang bisa menjadi cara untuk menjaga penyerang keluar dari kelas dan memberikan keamanan bagi siswa. Sebagian besar pintu ruang sekolah dikunci dari luar dengan kunci. Jika penembakan terjadi di sekolah, seorang guru atau anggota staf sekolah lainnya harus keluar dari ruang kelas, berpotensi mempertaruhkan nyawanya untuk melakukannya untuk mengunci pintu dengan aman.

Ada beberapa perdebatan mengenai apakah kunci Columbine harus dipasang di kantor kepala sekolah dan guru atau tidak.

Jika penyerang berada di kampus sekolah dan pintu tidak terkunci, maka dia memiliki akses mudah ke ruangan mana pun di kampus. Dengan menyediakan mekanisme penguncian di dalam kelas, guru atau orang lain tidak perlu keluar ruangan. Mereka juga dapat mencegah penyerang mengakses ruang kelas, kecuali orang tersebut memiliki kunci. Kunci columbine juga dapat ditempatkan di pintu gimnasium, kafetaria, atau ruangan besar lainnya selama situasi penguncian, untuk menjaga sejumlah besar siswa tetap aman pada saat yang bersamaan.

Keberatan prinsip untuk kunci ini adalah bahwa banyak distrik dan sekolah individu tidak mampu membayar biaya pemasangannya. Dengan anggaran terbatas, sekolah mungkin harus mengumpulkan uang secara terpisah baik melalui program penggalangan dana, obligasi, atau dengan membuat dana bangunan khusus. Pada tahun 2007, misalnya, Distrik Sekolah Menengah San Mateo Union di California Utara memutuskan untuk memasang kunci di pintu kelas. Biayanya diperkirakan lebih dari $100.000 Dolar AS (USD) untuk menambahkannya pada sekitar 450 pintu kelas, yang sedikit di atas $200 USD per pintu.

Sekolah menengah dan sekolah menengah sering kali memiliki banyak ruang kelas, dan sekolah lain di seluruh negeri mungkin merasa bahwa biaya kunci Columbine terlalu tinggi. Ada juga beberapa kontroversi tentang apakah kunci pada pintu seperti itu akan diterapkan ke kantor staf administrasi, dan jika kepala sekolah atau dekan, misalnya, harus berusaha menyelamatkan anak-anak jika mereka bisa, daripada bersembunyi di kantor. Bukti menunjukkan bahwa dalam penembakan di sekolah menengah dan perguruan tinggi, banyak guru dan administrator rela mempertaruhkan keselamatan mereka sendiri untuk melindungi siswa mereka. Beberapa orang mempertanyakan apakah mereka masih akan mengambil risiko ini jika kunci diterapkan ke pintu kantor mereka.

Lainnya mengkritik kunci tidak begitu banyak untuk biaya tetapi karena masyarakat cararn telah menciptakan kebutuhan mereka. Dengan meningkatnya penembakan di sekolah menengah dan kampus, banyak yang berpendapat bahwa solusinya bukanlah mengunci pintu, tetapi memastikan siswa tidak memiliki akses ke senjata. Mereka menyarankan undang-undang kontrol senjata yang lebih ketat dan larangan senjata otomatis secara umum. Yang lain menunjukkan kekerasan di masyarakat disebabkan oleh kekerasan di media. Tidak ada solusi yang jelas dan segera, dan jika tidak ada, meningkatkan langkah-langkah keamanan di sekolah, seperti menambahkan mekanisme penguncian pintu interior, dapat membantu melindungi lebih banyak siswa dan staf selama serangan di sekolah.

Related Posts