Apa itu Apokrifa?

Shakespeare Apocrypha adalah sekelompok drama yang sering dikaitkan dengan William Shakespeare, tetapi mungkin tidak benar-benar ditulis olehnya.

Istilah Apokrifa digunakan untuk menggambarkan teks-teks yang kepengarangan atau keasliannya dipertanyakan. Istilah ini paling sering digunakan dalam konteks kitab suci Yahudi-Kristen yang tidak dikanonisasi yang dikeluarkan dari Alkitab. Akibatnya, teks Apokrifa seperti itu biasanya tidak diakui oleh Gereja Katolik Roma, Ortodoks dan Protestan di antara Injil para rasul yang termasuk dalam Alkitab. Namun, Gereja Ortodoks Ethiopia sebelumnya memasukkan berbagai teks Apokrifa ke dalam kanon Perjanjian Baru mereka.

Apokrifa biasanya mengacu pada kitab suci yang tidak termasuk dalam Alkitab.

Tradisi Gnostik memasukkan Apocrypha Perjanjian Baru, atau Injil Gnostik, ke dalam ajaran esoterik dan interpretasi alegoris mereka. Apokrifa Perjanjian Baru yang utama adalah Injil Thomas, Injil Maria, Injil Kebenaran, Injil Filipus, dan Injil Yudas, yang ditemukan baru-baru ini pada tahun 1970-an dan direkonstruksi pada tahun 2006.

Anekdot George Washington menebang pohon ceri adalah contoh sastra Apokrif.

Wahyu tertentu dalam Perjanjian Baru Apokrifa, khususnya mengenai sifat Yesus Kristus , tampaknya bertentangan dengan kepercayaan tradisional yang berasal dari ajaran Perjanjian Baru, dan karena itu telah bertemu dengan kontroversi. Dalam Injil Filipus, misalnya, pernyataan bahwa Kristus mengasihi Maria Magdalena “lebih dari para murid, [dan biasa] menciumnya” menyiratkan bahwa dia dan Maria Magdalena terlibat asmara – sebuah teori yang digaungkan dalam buku populer dan film, Da Vinci Code . Selain itu, Injil Thomas tampaknya bertentangan dengan kepercayaan Kristen yang umum dipegang tentang kebangkitan tubuh, dan Injil Kebenaran menunjukkan bahwa pengetahuan, daripada pertobatan, adalah jalan menuju keselamatan.

Pada tahun 2006, Vatikan mengeluarkan pernyataan publik mengenai terjemahan awal Injil Yudas, yang diselesaikan awal tahun itu oleh National Geographic Society. Injil yang baru direkonstruksi menunjukkan bahwa rasul, Yudas Iskariot tidak mengkhianati Kristus dengan menyerahkannya kepada otoritas Bait Suci Yerusalem dan sebagai konsekuensinya Pontius Pilatus, tetapi sebenarnya memenuhi permintaan langsung dari Kristus untuk melakukannya. Paus Benediktus XVI berargumen bahwa Yudas menunjukkan “penolakan terbuka terhadap kasih Allah”, dan “memandang Yesus dalam hal kekuasaan dan kesuksesan: satu-satunya kepentingan nyata-Nya terletak pada kekuatan dan kesuksesan-Nya, tidak ada cinta yang terlibat. Dia adalah orang yang rakus: uang lebih penting daripada berkomunikasi dengan Yesus; uang datang di hadapan Tuhan dan cintanya”.

Selain teks-teks alkitabiah tertentu, literatur oleh penulis terkenal juga dianggap sebagai Apokrif, seperti Apokrif Shakespeare . Meskipun kelompok drama ini sering dikaitkan dengan penyair dan penulis drama Inggris, William Shakespeare, kepengarangan mereka yang sebenarnya tetap dipertanyakan, karena fakta bahwa mereka dikeluarkan dari Folio Pertama Shakespeare dan tampaknya menyimpang dari gaya Shakespeare. Sementara beberapa berspekulasi bahwa Shakespeare mungkin telah menulis drama tersebut bekerja sama dengan orang lain atau memiliki andil dalam mengeditnya, yang lain mengatakan bahwa puisi tersebut sepenuhnya ditulis oleh penulis yang tidak dikenal. Anekdot George Washington dan pohon ceri, seperti yang diceritakan oleh pencetak dan penulis Amerika, Parson Weems, adalah contoh lain dari sastra Apokrifa. Hari ini, cerita tersebut secara luas dianggap sebagai rekayasa untuk tujuan keuntungan finansial atau hanya untuk memuliakan Washington.

Related Posts