Apa Industri Terbesar Di Malawi?

Tanaman teh di Malawi.

Tanaman teh di Malawi.

Secara resmi dikenal sebagai Republik Malawi, Malawi adalah negara yang terletak di benua Afrika. Negara yang terkurung daratan ini terletak di wilayah tengah selatan benua di wilayah yang dulunya dikenal sebagai Nyasaland. Malawi memiliki luas sekitar 45.560 mil persegi dan berpenduduk sekitar 18.091.575 jiwa. Sayangnya, dari sudut pandang ekonomi, negara ini termasuk yang paling tidak berkembang di planet ini. Dengan demikian, pertanian adalah sektor terbesar negara dengan sebagian besar penduduk (sekitar 80%) yang tinggal di daerah pedesaan. Pada 2017, perkiraan produk domestik bruto (PDB) Malawi mencapai sekitar $6,206 miliar. Untuk menutupi kekurangan ekonomi, negara terpaksa mengandalkan bantuan ekonomi dari sumber seperti Bank Dunia, Dana Moneter Internasional, dan donor lain (seperti negara lain). Menangani masalah-masalah ini telah terbukti menjadi tantangan yang hampir tidak dapat diatasi bagi pemerintah karena beberapa alasan termasuk masalah lingkungan, HIV/AIDS, dan buta huruf.

Pertanian

Malawi menanam sejumlah tanaman meskipun yang utama tidak diragukan lagi adalah tembakau. Pada tahun 2012, tanaman tersebut menyumbang sekitar 50% dari total nilai ekspor sedangkan, pada tahun 2000, Malawi adalah produsen tembakau global kesepuluh. Sayangnya bagi Malawi, ketergantungan yang berlebihan pada tembakau tidak begitu kondusif bagi perekonomian karena harga tembakau internasional selalu berfluktuasi. Selain itu, beberapa negara memiliki kampanye dan rencana untuk membatasi asupan dan produksi tembakau di tahun-tahun mendatang. Meskipun demikian, ketergantungan hanya meningkat karena tembakau menghasilkan 70% dari pendapatan ekspor pada tahun 2008 dibandingkan dengan 53% pada tahun 2007.

Selain tembakau, tanaman penghasil pendapatan lainnya termasuk teh, kopi, dan tebu. Bersama dengan tembakau, tanaman ini menyumbang 90% dari total nilai ekspor Malawi. Teh telah hadir sejak diperkenalkan pada tahun 1878. Saat ini, sebagian besar perkebunan teh berada di Thyolo dan Mulanje. Tanaman lainnya termasuk kapas, sorgum, kentang, dan jagung (jagung). Peternakan ternak, yang meliputi kambing dan sapi, juga dipraktekkan.

Secara historis, negara ini menghasilkan makanan yang cukup untuk memberi makan penduduknya dengan makanan utama adalah jagung atau jagung. Bahkan, pada 1980-an, negara itu mampu menghasilkan makanan berlebih dengan tambahan diekspor ke tetangganya yang sedang mengalami kekeringan besar. Mempertahankan diri melalui pertanian itu mudah karena sekitar 90% populasi terlibat dalam pertanian skala kecil. Petani skala kecil ini menghasilkan beragam tanaman seperti singkong, kacang tanah, tembakau, beras, kacang-kacangan, dan singkong dalam jumlah kecil. 10% sisanya mewakili orang-orang Malawi yang benar-benar kaya, yang menunjukkan perbedaan yang lebar antara yang kaya dan yang miskin.

Selain budidaya tanaman dan hewan, negara ini bergantung pada danau seperti Danau Chilwa dan Danau Malawi untuk memancing. Untuk sebagian besar populasi, protein yang paling penting adalah ikan. Beberapa ikan diekspor ke negara-negara terdekat. Sebagian besar penangkapan ikan dilakukan dengan metode tradisional skala kecil meskipun beberapa perusahaan seperti Maldeco Fisheries memiliki kapal penangkap ikan untuk penangkapan ikan komersial di wilayah selatan Danau Malawi.

Jasa

Sektor jasa merupakan kontributor utama lainnya terhadap PDB Malawi. Saat ini, sektor ini menyumbang sekitar 51,7% dari PDB negara. Beberapa industri terkemuka di sektor ini antara lain pariwisata, jasa kesehatan, sektor perbankan, telekomunikasi, dan ritel. Pemerintah Malawi memegang mayoritas saham di sebagian besar sektor ini. Misalnya, pemerintah memiliki 51% saham Malawi Airlines serta Press Corporation Limited. Perusahaan yang terakhir adalah yang terbesar di Malawi dengan urusannya meluas ke hal-hal seperti tembakau, perikanan, produksi baja, produksi etanol, sektor bensin, dan ritel.

Di antara sektor-sektor tersebut, pariwisata termasuk yang memiliki potensi yang cukup besar. Potensi ini terlihat dari sektor yang terus membaik sejak pertengahan tahun 1970-an. Untuk itu, pemerintah telah bekerja keras untuk memastikan bahwa sektor ini tumbuh. Sayangnya, sektor ini terkena dampak negatif dari resesi ekonomi yang melanda Afrika Selatan pada 1980-an. Resesi mempengaruhi Malawi karena sejumlah besar wisatawan ke Malawi berasal dari Afrika Selatan. Selain resesi, sektor ini juga dipengaruhi oleh ketidakstabilan umum di Zimbabwe.

Terlepas dari tantangan tersebut, pertumbuhan pariwisata telah terwujud dalam beberapa tahun terakhir. Misalnya, pada tahun 2014, sektor ini menyumbang sekitar 4,5% dari PDB negara dan menyumbang sekitar 3,8% dari total jumlah pekerjaan. Beberapa atraksi utama bagi wisatawan antara lain Danau Malawi, Gunung Mulanje, Dataran Tinggi Zomba, dan masih banyak lagi. Taman nasional di negara ini antara lain Taman Nasional Kasungu, Taman Nasional Liwonde, dan Taman Nasional Nyika.

Industri

Beberapa industri di dalam negeri termasuk pengolahan makanan, barang konsumsi, produksi furnitur, produksi rokok, dan konstruksi. Sektor ini memiliki arti penting yang dibuktikan dengan kontribusi 10% terhadap PDB negara pada tahun 2013. Untuk meningkatkan hasil pertaniannya, pemerintah juga mencoba mencari cara untuk merangkul teknologi terbaru dalam produksi. Sayangnya, beberapa tantangan telah menghambat upaya ini. Tantangan termasuk kurangnya infrastruktur yang berkembang dengan baik, iklim bisnis yang buruk, dan tenaga kerja tidak terampil untuk mengoperasikan mesin.

Buah-buahan dan sayuran yang diekspor biasanya mentah meskipun negara tersebut harus mengimpor makanan olahan dari negara-negara seperti Afrika Selatan. Salah satu perusahaan yang terlibat dalam sektor ini adalah Carlsberg yang dikenal secara internasional, yang memiliki cabang di Blantyre Malawi. Perusahaan ini memiliki brewery yang memproduksi jus mangga serta produk kemasan Coca-Cola. Di Salima, ada perusahaan pengolahan mangga yang bergerak di bidang ekspor produk mangga. Perusahaan lain di Blantyre, Universal Industries, memproduksi sejumlah produk termasuk permen, susu bubuk, makanan bayi, dan produk kedelai. Perusahaan di tempat-tempat seperti Mulanje, Mzuzu, dan Thyolo terlibat dalam pengolahan teh dan kopi.

Industri farmasi juga hadir dengan negara yang memiliki empat perusahaan yang bergerak di sektor tersebut. Perusahaan tidak membuat berbagai macam obat dengan produksi terfokus pada obat-obatan yang laris di pasar lokal. Diurutkan berdasarkan ukuran, keempat perusahaan ini adalah Pharmanova Ltd., SADM, Malawi Pharmacies, dan terakhir Kentam Products Limited.

  1. Rumah
  2. Ekonomi
  3. Apa Industri Terbesar Di Malawi?

Related Posts