Apa Beberapa Buku Yang Paling Sering Dilarang Saat Ini?

Agama adalah salah satu alasan utama buku dilarang hari ini.

Sejak awal kata-kata tertulis, buku dan penulis yang dianggap “anti-kemapanan”, “peradangan”, “korupsi”, dan “vulgar” telah disensor atau dilarang oleh pemerintah, perpustakaan, dan sekolah di seluruh dunia. Bahkan negara-negara demokratis dengan kebebasan berbicara yang dilindungi secara konstitusional, seperti Amerika Serikat, memiliki daftar sendiri buku-buku yang sering dilarang. Buku-buku terlarang ada karena berbagai alasan: pemerintah yang menindas, teokrasi, dan orang tua serta guru yang protektif. Sementara alasan di balik pelarangan buku mungkin sama menjijikkannya dengan menekan kebebasan berpikir dan debat yang sehat, atau tampaknya tidak bersalah seperti orang tua yang peduli, sejarah telah menunjukkan bahwa di mana ada sastra dan ekspresi melalui tulisan, ada penyensoran.

Al-Qur’an adalah salah satu buku yang paling sering dilarang.

Agama mungkin adalah salah satu alasan utama mengapa buku dilarang hari ini, dan sepanjang sejarah. Alkitab dan Al-Qur’an, sangat mungkin buku paling populer sepanjang masa, adalah dua buku yang paling sering dilarang. Bahkan hari ini, beberapa negara melarang atau berusaha untuk mengontrol penggunaan Alkitab. Banyak lembaga keagamaan, seperti Gereja Katolik, telah melarang buku-buku yang dapat menimbulkan perbedaan pendapat dan menentang doktrin.

” Catcher in the Rye” karya JD Salinger adalah novel klasik yang pernah dilarang.

Pemerintah telah lama mencoba mengontrol apa yang dibaca publik demi mempertahankan kontrol. Karya klasik seperti Rights of Man karya Thomas Paine dan Call of the Wild karya Jack London dilarang karena keyakinan “subversif” dan “radikal” mereka. Selama berabad-abad, pemerintah sangat tertarik untuk mendefinisikan dan mengatur versi kecabulan mereka, yang sebagai hasilnya, telah menyebabkan banyak tantangan buku. Lady Chatterley’s Lover DH Lawrence , Confessions Jean-Jacques Rousseau , Leaves of Grass Walt Whitman , Lysistrata Aristophanes , Candide Voltaire, dan Canterbury Tales Chaucer semuanya pernah dilarang karena materi “cabul” atau “cabul”.

Sekolah mungkin terpaksa menghapus buku-buku tertentu dari kurikulum kelas.

Sementara pelarangan buku berlanjut hari ini di seluruh dunia, dan bahkan di AS, pemerintah kurang aktif dalam melarang buku. Sebagian besar perpustakaan masih akan membawa buku-buku terlarang, atau menghadapi kehilangan dana. Distrik sekolah individu dapat memilih untuk menghapus buku-buku tertentu dari kurikulum mereka baik karena pilihan dewan sekolah, atau karena tekanan dari orang tua. Orang tua menjadi pendorong utama di balik pelarangan buku tertentu, sebagian besar karena keinginan mereka untuk melindungi anak mereka dari apa yang mereka anggap sebagai materi koruptif seksual atau kriminal dalam buku.

Harper Lee menulis “To Kill a Mockingbird” pada tahun 1960.

Beberapa lembaga, seperti American Library Association (ALA), bekerja untuk meningkatkan kesadaran akan buku-buku terlarang, dan memastikan bahwa buku-buku ini masih tersedia bagi penduduk untuk dibaca jika mereka mau. Sementara sebagian besar, pendirian mereka adalah bahwa sementara orang tua memiliki hak untuk memutuskan apa yang sesuai untuk anak mereka, lembaga pemerintah tidak boleh memutuskan, dan tidak boleh melarang akses ke buku-buku ini tidak peduli apa logika di baliknya.

Bahkan hari ini, beberapa negara melarang atau berusaha untuk mengontrol penggunaan Alkitab.

Berikut ini adalah daftar sepuluh besar buku terlarang di AS Ada banyak situs yang memasukkan daftar 100 teratas buku yang saat ini dilarang, dan buku yang sebelumnya dilarang. Beberapa klasik tercinta, seperti JD Salinger Catcher in the Rye , Alice Walker Color Purple , Madeleine L’Engle ini A Wrinkle in Time seri, Maurice Sendak Pada Malam ini Kitchen , Harper Lee ‘s To Kill a Mockingbird , Shel Silverstein ini Cahaya in the Attic , dan James and the Giant Peach karya Roald Dahl tidak masuk dalam daftar ini, tetapi merupakan salah satu buku yang paling dilarang di masa lalu.

Buku yang paling dilarang saat ini:

  • Cerita Menakutkan (Seri) oleh Alvin Schwartz
  • Teman Sekamar Ayah oleh Michael Willhoite
  • Saya Tahu Mengapa Burung Sangkar Bernyanyi oleh Maya Angelou
  • Perang Cokelat oleh Robert Cormier
  • Petualangan Huckleberry Finn oleh Mark Twain
  • Tentang Tikus dan Manusia oleh John Steinbeck
  • Harry Potter (Seri) oleh JK Rowling
  • Selamanya oleh Judy Blume
  • Jembatan ke Terabithia oleh Katherine Paterson
  • Alice (Seri) oleh Phyllis Reynolds Naylor

Related Posts