10 Zat Paling Mematikan Di Dunia

Ada banyak zat yang sangat kuat dan berbahaya yang ada di dunia saat ini.

Ada banyak zat yang sangat kuat dan berbahaya yang ada di dunia saat ini.

  • Meskipun Thioacetone bukan bahan peledak atau beracun, itu adalah zat busuk yang dapat tercium pada jarak lebih dari 0,3 mil. Ini akan membuat Anda mual dan mendorong Anda untuk muntah.
  • Klorin Trifluorida ditemukan oleh Nazi selama perang dunia Kedua. Namun, mereka tidak dapat mengubahnya menjadi wepon karena sifatnya yang sangat fluktuatif dan tidak stabil.
  • Sebuah 0,03 ons Botulinum toxin A, atau seperti yang biasa disebut sebagai Botox, memiliki potensi untuk membunuh lebih dari 8 juta orang. Ini adalah salah satu zat paling berbahaya yang ditemukan di alam.

Bayangkan setetes cairan yang begitu kuat dapat menyebabkan kerusakan pada ratusan dan ribuan makhluk hidup.

Ada banyak zat yang sangat kuat dan berbahaya yang ada di dunia saat ini, dan kita membawakan Anda daftar 10 zat paling mematikan.

10. Tioaseton

Itu menyebabkan orang-orang muntah dan akhirnya mengungsi dari kota.

Itu menyebabkan orang-orang muntah dan akhirnya mengungsi dari kota.

Thioacetone tidak beracun, tidak meledak, dan tidak korosif.

Lalu apa yang membuatnya berbahaya?

Aroma senyawa ini sangat tidak menyenangkan orang tidak tahan. Kembali pada tahun 1889, sekelompok ilmuwan Jerman dari Freiburg secara tidak sengaja membuat senyawa tioaseton , dan baunya dapat dideteksi hampir 0,3 mil jauhnya. Itu menyebabkan orang-orang muntah dan akhirnya mengungsi dari kota.

9. Etilen Glikol

Ini mengarah pada efek sitotoksik, yang pada akhirnya membunuh semua sel hidup.

Ini mengarah pada efek sitotoksik, yang pada akhirnya membunuh semua sel hidup.

Bahan kimia ini mungkin Anda kenal sebagai antibeku, atau benda yang Anda masukkan ke dalam kendaraan bermotor Anda selama musim dingin untuk mencegah pembekuan cairan yang dibutuhkan mesin agar berfungsi dengan benar. Jika masuk ke tubuh kita, itu berubah menjadi asam glikolat. Dari sana, ia menyerang sistem saraf pusat kita, dan mengacaukan keseimbangan pH tubuh kita. Semua itu mengarah pada efek sitotoksik, yang pada akhirnya membunuh semua sel hidup.

8. Kalium Sianida

Zat ini paling sering digunakan dalam apa yang disebut pil bunuh diri.

Zat ini paling sering digunakan dalam apa yang disebut pil bunuh diri.

Senyawa ini sebenarnya adalah sejenis garam. Tapi, itu jauh lebih beracun daripada NaCl biasa Anda.

Jika dikonsumsi, itu menyebabkan kematian otak dalam hitungan menit. Zat ini paling sering digunakan dalam apa yang disebut pil bunuh diri, diberikan kepada tentara untuk ditelan jika mereka pernah ditawan dalam situasi perang . Kematian akibat mengkonsumsi potasium sianida datang dengan cepat, karena menghambat respirasi sel, yang pada dasarnya meninggalkan tubuh kita tanpa kemampuan untuk menghasilkan energi.

7. Asam Fluoroantimonat

Asam ini adalah yang terkuat yang dikenal umat manusia.

Asam ini adalah yang terkuat yang dikenal umat manusia.

Asam ini adalah yang terkuat yang dikenal umat manusia.

Diperkirakan sekitar sepuluh kuadriliun kali lebih kuat daripada asam sulfat. Bereaksi keras ketika bersentuhan dengan air dan akan membakar kaca, kulit, dan tulang. Satu-satunya cara untuk menjaga agar asam Fluoroantimonat tidak mengamuk adalah dengan menyimpannya dalam wadah Teflon, yang tidak bereaksi terhadap sifat korosif asam.

6. Azidoazide Azide

Bahkan paparan cahaya yang singkat saja akan membuat zat ini meledak.

Bahkan paparan cahaya yang singkat saja akan membuat zat ini meledak.

Zat ini terbuat dari 14 nitrogen yang hampir tidak terikat satu sama lain. Ini menciptakan situasi yang disebut “konfirmasi energi tinggi”. Azidoazide azida sangat tidak stabil sehingga senyawa tersebut segera ingin pindah ke keadaan energi yang lebih rendah, yang menciptakan sejumlah besar energi . Bahkan perubahan terkecil dalam tekanan, suhu, atau bahkan paparan cahaya yang singkat saja akan membuat zat ini meledak.

5. Botulinum Toksin A

Protein neurotoksik toksin botulinum.

Protein neurotoksik toksin botulinum.

Anda mungkin tahu zat ini dalam varian nama pendeknya – botox. Botox digunakan dalam operasi plastik dan kosmetik, sebagian besar karena kemampuannya melumpuhkan otot-otot yang menyebabkan kerutan. Di sisi lain, neurotoksin ini adalah salah satu yang paling berbahaya yang dapat kita temukan di alam.

Toksin botulinum A adalah protein neurotoksik yang diproduksi oleh bakteri yang dikenal sebagai Clostridium botulinum. Toksin botulinum A menghancurkan koneksi saraf kita yang biasanya menyebabkan kegagalan pernapasan dan kematian. Hanya 0,03 ons Botulinum toxin A berpotensi membunuh lebih dari 8 juta orang.

4. Klorin Trifluorida

Gas tidak berwarna, beracun, korosif, dan reaktif.

Gas tidak berwarna, beracun, korosif, dan reaktif.

Zat ini ditemukan oleh Nazi pada Perang Dunia II . Lebih dikenal sebagai zat N, bahan kimia ini sangat mudah menguap. Bereaksi dengan hampir semua hal, dan bahkan dapat menyalakan bahan kaca, pasir, dan, sayangnya – orang.

Klorin Trifluorida sangat reaktif dan tidak stabil sehingga bahkan Nazi tidak dapat mengubahnya menjadi senjata.

3. Batrachotoxin

Ketika terkena batrachotoxin, neuron kita berhenti bekerja, yang menyebabkan kelumpuhan total dan kematian.

Ketika terkena batrachotoxin, neuron kita berhenti bekerja, yang menyebabkan kelumpuhan total dan kematian.

Neurotoksin ini dapat diekstraksi dari kulit spesies katak (Phyllobates terribilis) yang berasal dari Amerika Selatan. Dibutuhkan hanya 2μg (2 mikrogram = 7.05479e-8 ons) per 2,2 lbs berat seseorang untuk membunuh orang dewasa. Ketika terkena batrachotoxin, neuron kita berhenti bekerja, yang menyebabkan kelumpuhan total dan kematian.

2. Dimetil Merkuri

Dimetil merkuri dapat dengan mudah diserap ke dalam aliran darah kita.

Dimetil merkuri dapat dengan mudah diserap ke dalam aliran darah kita.

Merkuri saja merupakan racun bagi sebagian besar makhluk hidup di planet ini, dan menjadi lebih berbahaya jika dipasangkan dengan dua gugus metil (CH3). Dimetil merkuri dapat dengan mudah diserap ke dalam aliran darah kita, di mana toksisitas senyawa tersebut dapat menyebabkan kerusakan parah. Tanda-tanda kerusakan yang dilakukan suatu organisme tidak segera muncul. Sebaliknya, mereka datang kemudian dalam bentuk kemunduran kognitif. Kegagalan sistem kognitif menyebabkan koma dan akhirnya – kematian.

1. Di
metil Kadmium

Bahkan sedikit saja zat ini akan menghancurkan jantung dan paru-paru seseorang begitu memasuki aliran darah mereka.

Bahkan sedikit saja zat ini akan menghancurkan jantung dan paru-paru seseorang begitu memasuki aliran darah mereka.

Senyawa kimia ini mungkin yang paling berbahaya yang telah dibuat orang sejauh ini. Molekul ini dapat mendatangkan malapetaka segera setelah memasuki aliran darah kita, dan itu tidak mengejutkan banyak ahli kimia yang tidak ingin bekerja dengannya. Bahkan sedikit saja zat ini akan menghancurkan jantung dan paru-paru seseorang begitu memasuki aliran darah mereka.

Ketika bersentuhan dengan air, yang penuh dengan tubuh kita, itu berubah menjadi dimetil kalsium peroksida. Senyawa ini sangat eksplosif . Jika seseorang selamat dari kontak awal dengan senyawa ini, kemungkinan besar mereka akan terkena kanker karena efek penyebab kanker dari senyawa tersebut.

  1. Rumah
  2. Lingkungan
  3. 10 Zat Paling Mematikan Di Dunia

Related Posts